Panjat Jom, apa tunggu lagi?..

Isnin. 9 Jan 2012. Kuliah Managing Complexity-Last day of lecture.

Kuliah yang sebelum ini saya rasakan ada tak sampai 0,1% pun pekdahnya(baca=faedah) dalam hidup ini. Kenapalah saya pergi register untuk kuliah nie..huhuhuh...buhsan tahap yang bergaban-gaban (oops, maafkan atas kekurang cumilan bahasa).

Tapi entah kenapa, hari yang terakhir kuliah ini, ada satu perkara yang Mr Noel Spare katakan yang menggamit sanubari nih..Jika kita Cuba memperbaiki kualiti,hasil yang akan kita dapat adalah produk yang bagus, tanpa ada pembaziran masa, tenaga, dan wang. Ini adalah rahsia kejayaan negara Jepun, yang mana mereka menitik beratkan kualiti berbanding kuantiti. Kualiti yang bagus akan secara otomatiknya menghasilkan kuantiti dan memastikan kuantiti itu berkekalan dan bertambah.(*note : ada beberapa penambahan dan pengeditan berdasarkan pemahaman yang dapat di tangkap waktu kuliah terakhir)

Zasss..satu persatu flash back tentang image maratib amal datang menjengah ke dalam otak ini entah kenapa...ada kaitankah yang sampai terflash back?


Semestinya ada..sebabnya cuba kita ingatkan kembali..dalam cita-cita kita membina diri sebagai individu muslim, cuba fikirkan sejenak dan tanyakah diri, adakah kita sentiasa menjaga kualiti diri sebagai seorang yang bergelar 'individu muslim' ? Jika ya, alhamdulillah. Jika tidak, ini masa untuk kita muhasabah dan meng'repair'kan diri.(Uhuk2..tersedak sebab terkejut dengan peringatan yang zasss kelubuk hati). Kenapa ya, perlu kita repair..? Kerana kita adalah ambassador kecil bagi agama kebenaran ini (baca=Islam) secara lansung atau tidak lansung pada saudara-saudara kita di luar sana yang berkemungkinan kurang mengenali..apa itu individu muslim..

Kita harapkan orang mendengar seruan kita tentang kebenaran..tapi basically, apa yang kita buat sebenarnya...adakah ianya benar-benar mempamerkan diri kita sebagai individu muslim...ok..ok..ramai juga nanti akan kata yang " amalan aku, sentiasa aku jaga kot..quran aku tak tinggal.sembahyang tepat waktu..selalu puasa..sembahyang sunat, tahajjud tiap-tiap malam lagi. Yang bestnya lagi, tiap-tiap hari aku dengar ceramah, baca artikel bermanfaat untuk tambahkan ilmu didada"

SubhanAllah..bila saya terdengar claim yang sebegitu, especially daripada seseorang yang bergelar student juga..saya amat terkagum..Kalo takat nak bandingkan ilmu dan amalannya dengan saya, dengan konfemnya saya katakan..fuishh..jauh panggang dari api..macam jauhnya planet pluto dengan bumi..tak tercapai dek akalku macam mana orang itu menguruskan masanya..

Tapi at the same time..aku tertanya..adakah itu SAHAJAKAH kualiti yang kita inginkan? Ilmu semata? Praktiknya dimana? Kerana apa ya saya katakan begitu? Kerana:
      • Saya lihat ramai yang tahu tentang ukhwah, tapi tak pandai menjaganya
      • Ramai yang tahu senyum itu sedekah, tapi tidak mengamalkannya even pada jiran sebelah, atau kuliahmate yang duduk sebelah menyebelah
      • Ramai yang tahu separuh dari iman itu adalah kebersihan, tapi ramai yang ambil mudah padanya
      • Ramai yang tahu bumi Allah itu luas, tapi takut untuk solat di khalayak secara bersahaja, sampai terlewat waktu mengadap yang Esa
      • Ramai yang tahu belajar itu ibadah, tapi bab study masih lagi ambil mudah, datang kelas pun lewat tak sudah-sudah
      • Ramai tahu Allah tidak bebankan seseorang melainkan kena dengan kesanggupannya, tapi masih ramai yang membebel tak sudah-sudah bila di timpa musibah
      • Ramai yang tahu,dunia itu permainan dunia, tapi masih ramai yang ambil lepa dengan bazir masa pada benda yang tiada pekdahnya
      • Ramai yang tahu syukur itu, perlu kita ada, sebagai tanda cinta pada yang Esa, namun kita hanya tahu syukur hanya lepas musibah menimpa berjaya kita lepasinya
      • dan banyak lagi...
Jadinya, sebab itu, bila dalam kuliah itu, bilamana dapat saya fahami konsepnya menjaga kualiti..saya nampak..kita kurang praktikalnya dalam menjaga kualiti..sangat kurang..kita tahu bercakap, tapi tak tahu bertindak..jadi susahlah sikit nak apply juga konsep : Actions speak louder than words..Dan susahlah jugak untuk kita meyakinkan orang..this is Islam and this is the truth that you crucially and desperately need to know before the time comes..

Lihat Qudwah Hasanah yang kita ada iaitu Rasulullah..adakah baginda duduk dalam rumah baca quran, solat dan memberi ceramah sahaja? Tidak bukan..? Rasulullah bertindak melalui perbuatan dan akhlaq.. plus baginda bergerak..bak kata Aisyah r.a, akhlak Rasulullah itu bagaikan Al-Quran.. Ataupun terms modennya Quran bergerak.. Kualitinya sentiasa Rasulullah jaga..dari segi teori dan praktikalnya..Jadi sebab itu, pada waktu itu, sesiapa yang bercakap dengan baginda atau mendengar baginda bercakap atau hanya melihat perilaku baginda akan terus tertarik dengan apa yang baginda sampaikan , dan sampai ada yang terus fall in love dan masuk Islam..SubhanAllah!

Jadinya...apalagi kita tunggu..kita nak panjat tangga bukan? Kalau nak, jom! Jom kita tingkatkan kualiti, dari segi teori dan praktiknya, supaya dengan adany kualiti-kualiti ini, secara automatiknya, kita mampu untuk menjadi qudwah dan seterusnya menarik perhatian atau minat saudara-saudara kita dalam mengenali Islam itu dengan lebih dekat lagi..insyaAllah..Tanpa kualiti yang baik..produk yang akan kita hasilkan akan hanya jadi so-so semata, dari segi kuantiti pula, ianya tidak seberapamana kerana banyak masa , wang dan tenaga kita bazirkan atas kelalaian diri kita dalam menjaga kualiti sebagai seorang individu muslim itu sendiri.

Allahualam..

Kommentare

Beliebte Posts aus diesem Blog

Siapa kita antara 2?

Surah An Naml, Betapa pentingannya peradaban Part 1

Awesome Books : Sharing quotes² daripada buku Jadid Hayatak(perbaharuilah hidupmu) v.1