Ini kisah si BENGKARONG

Si bengkarong suka hidupnya dahulu. Sangat seronok katanya...Penuh warna-warni...penuh gelak tawa tak hengat dunia dan menangis hiba...ada kala sgt cerah  dan cantik, dan ada kala x best sampai mendung kelam tak nampak cahaya. Tapi kata si bengkarong dia selesa begitu. Selesa pada kata sebenarnya..pada hati..tidak pun..sebabnya si bengkarung rasa kadang2 ada satu yang tak kena..semacam tak cukup..warna2 hidup si bengkarung..walaupun sangat2 berwarna warni...bengkarong tetap rasa macam ade kurang satu element..tapi apa dia? Fikir si bengkarong dan terus pikir..

Sampailah satu hari..si bengkarong terserempak dengan satu kumpulan bengkarung2 yang lain..seronok nampak gayanya mereka nih..sama macam si bengkarung..cuma keseronokkan mereka ada sedikit lain caranya...eh bukan sedikit...tapi banyak jugaklah bezanya..walaupun berbeza..mereka nampak sangat bahagia.."menarik nih"..bisik si bengkarong...Jadi si bengkarung pun ambil keputusan untuk korek berkenaan dengan resepi kebahagiaan mereka...

Rupa - rupanya...
Kata mereka..
Hidup kita takkan bermakna..kalo kita tidak ada aim kita iaitu kepada siapa kita mengabdikan diri..
Hidup kita akan kurang seronoknya..kalo kita hilang tempat pergantungan diri..
Hidup kita akan kelam tak cerah2 kembali...kalo tidak ada tempat untuk kita mengadu diri
Hidup kita akan rebah dan terus rebah...dan hilang cahaya seronoknya..
Jika nikmat itu di tarik kembali oleh si PEMBERI..

Pemberi? Ahaaa...
Dari saat itu..si bengkarong cuba untuk ada aim menjadi pengabdi yang setia kepada pembari....bergantung hanya pada pemberi..dan juga sentiasa mengadu pada pemberi...dan akhirnya...si bengkarong dapat nikmati raa bahagia abadi itu..warna warna hidup bengkarung sgt2 disinari..Tika dia senang, tika dia susah..tika dia gembira..tika dia sedih...warna2 hidup si bengkarung...kekal cerah tidak kelam2 lagi..

SubhanAllah..
Begitulahnya juga fitrahnya pada manusia...
manusia itu perlukan PEMBERInya untuk merasai kebahagian yang kekal abadi. 
Apalah ertinya hidup jika kita tidak mengabdikan diri pada Allah
Seriously cakap..indahnya hidup dengan adanya Allah sentiasa di jiwa...
adalah sangat2 berbeza dengn hidup tanpaNYA
Hidup tanpaNya, mungkin 'bahagia' pada definisi kita..
Tapi sebenar benarnya bahagia adalah pabila kita merasa Dia sentiasa ada di sisi kita..
memerhati dan menyayangi kita sepanjang masa..
Kerana itulah manusia...tanpa penghargaan..kita akan susah merasa bahagia..
Dan ingatlah..Allah sentiasa menghargai jiwa hambaNya yang inginkan diriNya dalam kehidupan mereka.
SubhanAllah
:)

Allahualam.

Kommentare

Beliebte Posts aus diesem Blog

Siapa kita antara 2?

Surah An Naml, Betapa pentingannya peradaban Part 1

Awesome Books : Sharing quotes² daripada buku Jadid Hayatak(perbaharuilah hidupmu) v.1